3 Tips Bagaimana Cara Memulai Toilet Training Bagi Anak: Pengalaman Nesya

img_20181120_214313_411

Nah kali ini saya dan istri akan menulis bersama di segmen sharing pengalaman seputar parenting. tulisan ini juga sekaligus sebagai kenang-kenangan dan cerita buat nesya kalau sudah besar nanti.. hehehehe…

Kali ini, kami akan share tips bagaimana memulai toilet training bagi anak. dengan metode yang kami terapkan ini ke Nesya, Alhamdulillah sekarang Nesya sudah tidak mengompol lagi.. Hehehe..

Pertama, buat kesepakatan ke semua anggota keluarga, termasuk nenek dan mbak pengasuhnya. guru di sekolahnya pun kita kasih tau kalau Nesya lagi masa transisi toilet training. Kesepakatannya adalah musti ngingetin nesya setiap kurang lebih 2 jam sekali untuk pipis atau ga, dan ingat kalau mau pipis bilang dan langsung ke kamar mandi ya… setelah diulang-ulang sampai 3 hari full, nesya udah bisa ngingetin diri sendiri dan selalu bilang kalau mau pipis.

Kedua, siapkan beberapa peralatan pendukung. ibarat mau perang, kita musti siap sedia senjata. berikut ini alat pendukung yang kami siapkan:

  1. tempat duduk toilet tambahan buat anak-anak (bisa dibeli di mitra10 atau acehardware dan semacamnya)
  2. perlak (bisa pakai bekas waktu masih bayi, atau bisa beli yang meteran). perlak ini bisa diganti bahan anti air lainnya.
  3. celana dalam stock tambahan. karena di 3-7 hari pertama, akan lumayan banyak makan celana, karena masih akan suka ngompol

Ketiga, beri pujian dan konsisten dalam menerapkannya, termasuk ketika akan pergi ke mall atau sekolah dalam masa transisi ini. anak perlu di-encourage dan dikasih reward berupa kalimat pujian dan didorong, pasti kamu bisa 🙂 yakin deh, anak juga akan berusaha sebaik mungkin. kalaupun ngompol, jangan malah dimarahin atau diledek. terus kasih semangat buat anak kita ya 🙂

udah sih gitu aja tipsnya. hehehe…

Cerita terkait  progressnya Nesya, di hari pertama dia masih belum bisa bilang. langsung ngompol tanpa pemberitahuan apa-apa. hari kedua, sudah mulai bilang, tapi jarak antara bilang mau pipis sama pas pipis terlalu sempit, jadinya tetep aja ngompol. tapi ada kemajuan, sudah mau bilang pipis. di hari ke tiga, nesya sudah bisa ngomong duluan sebelum pipis. sekarang even pas malam, kita atur sebelum tidur pipis dulu, trus pas sekitar jam 3 atau 4 pagi, pasang alarm untuk pipis. Alhamdulillah, meskipun sekarang tidur masih pakai perlak, tetapi sudah tidak ngompol. oiya, cerita pas di sekolah kemarin, nesya masih kagok, dia ngompol sekali, tapi udah pinter banget mau ngomong, salah satu kendala kalau di sekolah, jarak kamar mandi sama kelasnya lumayan musti jalan dulu, jadi ga keburu.

sekian tips dari kami, semoga bermanfaat 🙂

Advertisements