Tanggal 15 nanti.. (Part 1)

Mulai bulan depan, setiap tanggal 15, saya akan posting terkait dengan persiapan pernikahan.. hehehe.. bukan untuk menggurui, tapi ini hanya sebagai pengingat buat saya sendiri sekaligus persiapan buat diri saya sendiri menghadapi hari saaat penggenapan setengah agama saya🙂 mudah-mudahan dengan menulis, saya bisa sambil merenungkan dan memahami, dengan berbagi saya percaya, akan lebih “nempel” dibandingkan hanya disimpan sendiri..

tema kali ini saya mau angkat tentang bagaimana mempersiapkan mental.. soalnya biasanya, masalah mental ini yang paling mendasar🙂 ibaratnya niatnya dilurusin dulu🙂 Insyallah ke depan jalannya akan menjadi lapang🙂 tulisan ini saya rangkum dari beberapa artikel terkait dari yang sudah saya baca selama ini, berikut buku tentang pernikahan. biar mudah, saya sebut saja, 8 persiapan mental menjelang pernikahan🙂

mohon maaf ya kalau tulisannya aneh dan agak gemanaa gitu.. hihihi.. kan ini buat ngingetin diri sendiri aja🙂

1. Mental kepemimpinan

kepemimpinan itu mutlak diperlukan. ya, salah satu harus ada yang jadi nakhoda dan yang satunya lagi navigator, ngingetin sekaligus yang ngurusin nakhodanya.. hehehe.. pemimpin itu bukan boss lohya, yang mintanya dilayanin terus.. pemimpin itu ngajak tapi juga berbuat, tidak nyuruh, tapi memberi inspirasi dan keteladanan. pemimpin juga punya visi dan bisa menggerakkan dengan tujuan akan lebih baik dibanding mengikuti namun buta dan karena takut. pemimpin juga harus siap siaga, teliti menghadapi masalah, tidak reaktif, tidak membuat gusar, dan harus dapat diandalkan. Pemimpin juga orang yang sudah selesai dengan urusan pribadinya, sehingga urusannya lebih sibuk membantu orang lain disekitarnya. Bukan pemimpin namanya kalau ibadahnya masih belang-bonteng (bahasa apaan nih ya..hehehe) bukan pemimpin kalau selalu egois mementingkan dirinya sendiri.

2. Mental micromanaging

managing ini banyak banget cakupannya. mulai dari manage keuangan pribadi dan pasangan. Mental micromanaging ini penting banget, apalagi kalau kita udah menetapkan visi, harus ada yang ngingetin dan manage biar tetep semangat dan seneng ngerjainnya. mental ini bisa diasah lo.. misal di kerjaan, atau di kepanitiaan, atau di acara di lingkungan rumah kita.. kalau kita gak bisa detil, salah satu cara membantunya adalah dengan menuliskan garis besarnya, berdoa dan berusaha.. dan cari pasangan yang pinter micromanagingnya.. hehehe.. pinter manage artinya juga bisa mengkomunikasikannya dengan baik. jangan sampai saling ngerjain, tapi jarang komunikasi, yang ada nanti salah paham dan persepsi..

3. Mental pendidik dan pembelajar

laaah.. ini dia nih yang super duper penting.. secara menikah itu kan sarana untuk membentuk generasi masa depan yang lebih baik dan bisa diandalkan bagi bangsa, agama, dan  negara.. (berat banget ya..) tapi beneran lo.. ini penting banget.. mental pendidik itu ga musti orang tuanya guru lo.. atau orang tua yang super duper pinter, punya IPK bagus apalagi lulusan terbaik.. atau alumni luar negeri.. semua ga menjamin.. tapi bisa mendukung. karena mendidik ini jiwa, karakter dan harus dibangun dan diasah. karena orang tua pasti pengen punya anak kan.. dan anak kita ya harus dijaga dan dibina serta dididik dengan baik sesuai zamannya. sebenernya ga cuma anak si yang harus dididik. tapi kedua orang tua juga harus terbuka dan mau belajar serta mau saling mendidik satu sama lain. ibaratnya pisau, harus terus diasah biar tajam! kalau orang tua udah males belajar, kerjaannya main social media terus.. plak! harus mulai dibenerin tuh.. kalau anaknya pengen rajin baca.. ya orang tuanya harus baca juga.. jangan malah main path doang.. kalau anaknya pengen rajin belajar, ya orang tuanya musti ikut belajar dan saling sharing juga.. jangan malah keasikan nonton HBO! ini serius lo.. kalau anak kepingin pinter ngaji dan sholat.. ya orang tuanya harus mencontohkan dan saling kompak mengerjakannya.. jangan hanya manis di bibir terucap kata.. ternyata..akulah penyebabnyaa.. (malah nyanyi..hehehe)

4. Mental berlomba dalam kebaikan

Ini mental yang penting banget nih.. mau nikah atau ga sebenernya ini penting banget.. apalagi kalau dah nikah, which is kemana-mana ngapain aja ada orang lain di sebelah kita. ga bisa cuma duduk duduk leha-leha streaming drama korea/jepang trus anak sama istri/suami keleleran ga keurus.. ya ada kalanya santai.. tapi setiap ada kesempatan berbuat baik, masing-masing harus menunjukan antusiasme berbuat baik. ini menular ke anak juga loh.. jagnan sampai kita jadi apatis terhadap peluang kebaikan. sama temen, tetangga, masjid deket rumah, posyandu, tukang sapu/sampah., penjual keliling, satpam, karyawan kita, apapun itulah.. pasti ada peluang untuk berbuat baik. begitu juga dalam rumah, jangan sampai yang nyuci piring selalu istri atau pembantu di rumah. Rasulullah aja betulin kancing bajunya sendiri.. malu atuh.. kalau ada kebaikan dan peluang pahala di depan mata.. ambil dan bersegeralah.. hal kecil itu bisa membawa dampak perubahan yang besar! Ingat misi kita selama di dunia adalah menjadi orang yang paling bermanfaat.. bukan jadi yang paling kaya.. bukan jadi yang paling pintar.. bukan jadi yang paling woow bajunya.. kecuali kalau kekayaan, kepintaran, dan kewoowan kita itu bisa jadi manfaat buat orang lain🙂 tentu saja sangat boleh! hehehehe…

5. Mental Berbagi

kadang kita pinter banget kalau dalam urusan menambah-nambah, mengurangi, atau mengalikan.. tapi kita sering lupa dan tidak pandai dalam berbagi.. hehehehe.. kalau kata ustadz yusuf mansur.. kita harus ikut filosofi terima kasih. kita menerima.. kemudian kita kasih! kadang kita lupa tuh si kasih.. malah ingetnya aura kasih (apasih ga nyambung) iya.. biasanya kita inget terimanya aja.. trus lama-lama jadi mampet deh! karena ga pernah atau jarang ngasih! berbagi ini kadang perlu di tunjukkan kadang tidak. kalau dengan anak dan keluarga, kepedulian dan berbagi ini perlu ditunjukkan.. soalnya buat contoh dan keteladanan. bukan buat riya ya.. tapi kalau dengan orang lain, baiknya tidak perlu digembor-gemborkan.. inget banget sama perkataannya ustadz Zainuddin MZ. alm. ini sama kayak kita semalem abis makan steak, mash potato, kepiting, atau apalah yang enak-enak.. trus pas mau buang air besar pas paginya.. kita gak rela makanan yang udah kita beli dan makan itu keluar dari badan kita.. hehehe.. itu namanya ikhlas.. ga usah ditunjuk-tunjukin, ga usah di inget-inget.. biarkan plong aja.. hihihihi..

6. Mental ketegaran dan berprinsip

Ini berat banget sih.. jujur berat banget.. mudah-mudahan dengan kita yang tegar dan punya prinsip, bisa jadi barrier buat diri kita dan keluarga. Inget banget sama perkataan salah seorang ustadz, kalau kita mau dekat dengan orang, menggenggam hatinya, dan senantiasa senang dengannya, kita harus sama-sama dekat dengan Allah.. dekat dengan sang Pencipta, sang pemilik hati. kalau kedua orang tersebut saling mendekat kepada Allah, percaya deh.. udah lewat deh itu urusan yang kecil-kecil.. karena tujuannya mencari ridho, kecintaan sama Allah. jadi cintanya itu udah beyond manusia.. keren abis ga tuh.. hehehe.. itu makanya resep cinta yang ga abis-abis.. (katanya sih gitu.. hehehe). Kalau ada masalah itu udah pasti lah ya.. kalau ga ada masalah namanya kita ga idup dong.. nah, ketegaran dan prinsip itulah jangkarnya. Ibaratnya biar kita masih di dalam rel gitu.. ga amblas atau keluar rel. naah.. ini perlu ada chargernya juga.. karena ketegaran dan prinsip juga seperti batere (kata ustadz saya).. jadi perlu ada sarana untuk charge dan pengatur/maintenance kereta dan relnya.. biar jalannya mulus.. biar semangat dan beterenya penuh terus.. nah.. mengaji dan berkumpul dengan orang-orang yang sholeh itu bisa jadi kuncinya🙂

7. Mental terbuka

mental keterbukaan ini sangat penting lo.. jangan sampai kayak anak kecil. “Pokoknya mau balon! titik!” Nah.. susah deh kalau kayak gitu.. kita harus terbuka dengan masukan, terbuka dengan pendapat.. terbuka dengan ide-ide baru.. terbuka dengan cara pandang orang lain.. karena dengan begitu kita bisa saling belajar.. kalau udah egois trus menutup diri.. dijamin! males banget! ga akan bertahan lama pasti.. kalaupun bertahan, cuma bertahan karena terpaksa.. kan sayang banget ya.. udah ga usah mellow-mellow.. hehehe.. saling ngingetin aja.. banyak baca, banyak bergaul dengan orang lain, mengenali dan mempelajari kebudayaan orang lain.. lihat dunia dari sisi yang lain.. dan banyak-banyaklah travelling! hehehehe.. serius deh.. kalau perlu travellingnya jangan cuma di Indonesia aja.. semakin kita melihat dunia dan kebesaran Allah ini.. dijamin kita akan jadi merasa kecil dihadapanNya, lebih terbuka🙂 ada pepatah yang menarik juga kalau orang yang asik diajak travelling itu orang yang asik buat diajak menua bersama.. hihihihi.. soalnya hidupnya penuh dengan kejutan, tantangan, hal baru, dan yang lebih penting.. ga sombong.. hehehe.. Insyallah semua kalau diniatinnya untuk belajar, akan mendapatkan pahala🙂

8. Mental kejujuran dan memberi solusi

kalau kata papaku, hidup ini kuncinya seperti kamu menggenggam koin. satu mata koin itu adalah kejujuran, satu mata koin yang lainnya adalah berbuat baik. Selama kita jujur dan senantiasa berbuat baik.. percaya deh.. hidup kita akan berkah dan ga akan susah.. jadi jujur ini penting banget.. apalagi kalau nanti udah menikah.. saling jujur satu sama lain meski kadang-kadang pahit, tapi itu jauh lebih baik dari pada manis di bibir aja… (lagi-lagi kalimat ini muncul.. hehehe). Jujur ini harus dikomunikasikan dengan anak juga🙂 pendidikan kejujuran penting banget🙂 ngomong apa adanya.. share yang ada dalam pikiran kita tentang suatu hal.. itu penting banget🙂 bikin nyaman untuk berkata jujur.. jangan dimarahi jika jujur.. jika salah lihat ke depan, apa yang bisa diperbaiki.. bukan cari kambing hitam.. tapi yuu cari solusinya kayak apa..🙂 dengan begitu akan jadi jauh lebih baik dan ga ribet..🙂

Mungkin ini dulu kali ya.. tulisan saya part 1 ini.. semoga bisa bermanfat buat saya sendiri dan kamu juga🙂

7 thoughts on “Tanggal 15 nanti.. (Part 1)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s