My Short Trip to Garut – West Java

Alhamdulillah banget ni.. salah satu sahabat sejak kuliah dan ngantor.. muji bakalan married inbreeding sama resna, temen sekelas kita dulu pas kuliah. Nah.. sebagai sahabat yang baik.. uhuk-uhuk.. gw akan nemenin dia untuk mengucapkan ijab Kabul di depan orang tuanya resna. Meskipun gw dah berkali-kali ngeliat orang baca ijab Kabul pas married, entah kenapa gw kali ini deg-degan.. hahaha.. *nocomment*’

Bocoran dari muji, nikahnya bakal digarut berikut resepsinya, alias di rumah orang tuanya resna.. Nah.. sekalian lah kita ngerencanaain jalan-jalan bareng ke garut. Member jalan-jalan kali ini ada gw, kamlit, marina, dan tami, juga tiyu. Saying banget fahmi gak bisa ikut karena sakit.. ]

Sebelum berangkat, tentu saja kita cari-cari infonya. Dengan berbekal surfing di internet.. ternyata eh ternyata, garut kota yang menarik loh.. banyak kebudayaan, spot yang menarik untuk dikunjungin. Apalagi dengan jarak yang tidak terlalu jauh dari bandung kota.. garut jadi tempat plesiran yang asik. Mulai dari sumber air panas, pasar domba garut, kuliner cokelat dodol, dan situs budaya candi cangkuang..  sebenernya kalau mau dieksplore lag ibis dapet lebih banyak.. Cuma karena waktu yang mefeet.. jadi kita gak sempet ke kawah kamojang, gunung darajat, dan beberapa spot lainnya.

Garut sendiri kota kecil yang sudah berada di dataran tinggi. Sebelumnya saya pernah ke garut, tapi untuk mendaki gunung cikuray. Gunung tertinggi ke tiga kalau gak salah  setelah ciremay dan gede. Pengalaman yang bener-bener gak bisa dilupain.. hahaha..

Kami berangkat pagi-pagi sekali supaya gak macet. Soalnya pas banget liburan panjang. Ohya, tadinya kita juga mau bawa mobil. Cuma berhubung males ngadepin macet, akhirnya diputuskan kita naik bus biar semua senang.. hahaha.. kita ambil bus dari lebak bulus Primajasa AC seharga 35ribu. Alhamdulillah jalanan masih lancer, hanya saja pas masuk ke garutnya macet lumayan panjang.. tepat sekitar jam setengah 12, kita suddenly nemuin tempat kuliner yang oke. Warung timbel asep strawberry. Katanya semua samble dan macem2nya dipakein strawberry. Naah.. keputusan langsung diambil. Kita stop disini untuk makan siang sekalian cari masjid untuk sholat jumat. Naah.. ternyata keputusan yang diambil tepat🙂 hehehe.. ni tempat emang oke.. lega, banyak angin, pemangdangannya indah karena bisa ngeliat gunung dan danau buatannya ni resto, trus banyak permainannya , dan makanannya enak plus jus strawberrynya oke banget.. asem dan manis dari susunya pas.. *kayaknyabiaskarenaudahkelaperan* hehehe..

Selesai makan siang yang mantap surantap.. kita lanjutin perjalanan pakai mobil colt ke alun-alun kota leles. Nah, dari alun-alun ini kita naik delman ke spot candi cangkuang. Jarak dari alun-alun ke dalam sekitar 3 km dengan biaya 5k per orang. Yaah.. termasuk murah si.. soalnya kapan lagi bisa naik delman dengan harga segitu plus pemandangan yang keren.. *positivethinking* naah.. sambil jalan naik delman.. coba deh bayangin ada suara background music gamelan sunda.. hahaha.. pasti makin pengen gak mau turun dari delman.. hehehe…

Di area candi cangkuang ini.. kita dikenakan biaya 3k saja untuk masuk. Kalau mau ke candi ini.. kita musti naik sampan mirip yang kayak di lido sukabumi. Karena ada danau di depan area candi cangkuang. Sebenernya kita juga bisa kalau gak naik sampan, karena danau ini bukan mengelilingi candi.. Cuma rada males dan jauh.. lagian pintu pager yang dibuka Cuma yang menghadap ke danau. Alhasil.. mau gak mau kita naik sampan itu deh..  nah.. meskipun jarak tempuh sampan dari ujung ke ujung  deket sektiar 200an meter aja..  tapi sensasi dan pemandangannya itu loo.. keren.. gak bosen ambil foto di sini.. soalnya udah sampannya banyak.. trus banyak juga yang nebar jala.. jadi banyak object menarik..

Kalau mau menyebrang, biayanya 3k tapi nunggunya setahun.. soalnya musti penuh isi 30 pengunjung per perahu. Masalahnya, pengunjung pada gak mau ribet. Banyak akhirnya yang sewa per perahu sendiri. Untungnya kita bisa nego.. akhirnya dengan penumpang yang sedikit.. kita bisa bolak-balik dengan ongkos 10k.

Di dalam area candi cangkuang ini. Kita akan ngelewatin kampong adat asli sunda. Namanya kampong pulo.  Rumah adat disini hany berjumlah 6 buah ditambah 1 masjid di dekatnya. Seluruh keluarga yang tinggal di sini merupakan keturunan dari arif Muhammad. Sang penyebar agama islam di bumi pasundan..

Di sini kita juga mendapatkan penjelasan singkat tentang asal-usul keluarga arif Muhammad sampai disini. Persis di depat candi, ada rumah kecil dengan bale-balenya yang menyimpan berbagai benda pusaka peninggalan arif Muhammad. Di sini juga terdapat alquran yang usianya sudah ratusan tahun.. keren juga..

Setelah puas foto-foto dan bercengkrama dengan penjaga candi. Kami kembali menuju ke alun-alun leles (e dibaca seperti pelita bukan tempe) untuk kembali melanjutkan perjalanan. Perjalanan ke alun-alun kota garut ternyata tidak terlalu jauh. Sampai di alun-alun, kami dipandu sama om nya muji untuk langsung ke penginapan di cipanas. Di cipanas ini, kita sudah dipesankan villa oleh muji. 1 bungalow besar dengan kolam berendam di dalamnya. Ajiiib.. plus, berenang di kolam renang air panas gratis 24 jam. Heaven.. hahaha…

Sudah bisa ditebak ya.. begitu sampai di bungalow nya.. langsung nyebur ke kolam renang. Hehe.. setelah puas berenang sampai tangan keriput.. kita pergi cari makanan ke alun-alun kota garut.. lebih tepatnya di pasar ceplak. Hanya sekitar 200 meter dari alun-alun kota.

Di pasar ini penuh banget berbagai jenis makanan. Pilihan kami jatuh ke soto ayam kampong plus sop buah yang maknyus banget. Tak lupa pula jajanan kue putu dan cakue. Hohoho..

Pas pulang, sekalian mampir deh kita ke outletnya cocodot. Ini cokelat yang isinya dodol itu loh.. terkenal banget sebagai oleh-oleh khas garut.

Karena takut kehabisan angkutan ke cipanas.. maka kita gak boleh lama-lama. Maksimal jam 9 angkot ke cipanas sudah gak ada lagi. Setelah sampai di cipanas.. seperti biasa kita ngobrol-ngobrol sambil ditemani kopi hangat.. sedaap.

 

Keesokan paginya bada subuh, kita sudah harus bergegas.. karena saya sendiri kebagian tugas jadi second photographernya muji.. ahahaha.. jadi harus standby dari pagi sebelum akad nikah dimulai. Alhamdulillah acara berjalan lancer dan penuh dengan khidmat. Semoga kalian berdua muji dan resna bisa langgeng terus dan makin berkah. Amiin..

 

Gak berasa.. sebelum kembali ke Jakarta, kita mampir dulu ke batik khas garut, batik raisya untuk beli batik. Unik banget batiknya.. colorful🙂 daan.. gak lupa pula, kita minum es goyobod yang masyhur itu. Ini adalah kombinasi es, sirup cocopandan, hunkue, alpuket, susu, santan kelapa, dan mutiara. Semua dicampur aduk dan enaaaak! Gak lupa juga sebelum kembali, kita sholat dan ngebaso dulu di masjid agung kota garut. Masjid agung ini menarik, karena jadi pusat mainnya anak gaul garut. Di situ ada delman yang ditarik domba garut, pancing-pancingan, motor kecil, waa.. macem-macem banget deh..

 

Alhamdulillah.. meskipun perjalanannya singkat.. tapi menyenangkan🙂 semoga bisa jalan-jalan ke tempat lain lagi ya🙂

One thought on “My Short Trip to Garut – West Java

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s