my family journey to Batur Raden

Alhamdulillah.. Kita sekeluarga bisa liburan super singkat jalan2 ke luar kota. Kali ini tujuan kita ke purwokerto. Persisnya di kawasan batur raden. Tempat ini masih asing untuk kita. Soalnya memang belum pernah ada yang kesana. Hehe.

So.. Kita Berangkat jumat malem skitar jam setengah 8 malam. Yang nyetir papaku. Soalnya aku bener-bener cape dan ngantuk karena baru pulang kantor.
Selama diperjalanan, hujan deras menjadi teman perjalanan kita. Sesekali kita berhenti karena laper, isi bensin, dan cari wc. Papaku nyetirnya kuat juga ternyata. Beliau nyetir sampai di Tol kanci jam 2 pagi. Karena sama-cape, akhirnya kita putuskan untuk berhenti dan tidur di rest area. Hujan deres pun mereda. Setelah sholat shubuh, gantian aku yang nyetir.

Kita sampai di kota Brebes jam 6 pagi. Dan sampai di Bumiayu jam 8. Gak terlalu ngebut. Soalnya langsung ditegur sama penumpang. Hehehe. Di Bumiayu kita sarapan di resto pinggir jalan.. Seger, masakannnya masih anget-anget.
Persis sampai di kota purwokertonya jam 9an. Di sana kita sempet mampir ke rumah anaknya dari temen papa-mama di madiun. Namanya mbak yeni. Setelah ngobrol santai dan saling bertukar kabar, kita segera meluncur ke Baturraden. Ternyata gak jauh. Dari kota hanya 1 jam ke baturraden. Batur raden ini sebenernya kayak puncak kalo di bogor. Dataran tinggi pegunungan. Hawa udara yang sejuk. Berkabut tebal. Serta banyak pohon.

Kita Nginep d hotel indraprasta. Sekitar 100 m dari lokasi wisata batur raden. Penginapan banyak yang penuh. Karena lagi dipakai anak-anak kampus untuk ospek. Hujan turun terus sejak siang hari. Kabut pun makin tebal. Brrrr…
Biar badan anget, kita makan yang banyak. Hehehe. Sore harinya, Mama papaku membelikan kita sate ayam, tempe mendoan, teh hangat, pisang goreng. Beuh.. Maknyus..🙂

Malemnya pun kita masih aja kelaperan. Syndrome karena dingina kayaknya. Kali ini kita pesen bubur kacang hijau, indomie rebus. Ajib.. Dan tak ketinggalan tempe mendoan.

Pagi pun tiba. Luar biasa. seger banget. Jam 6 pagi kita masuk ke lokasi wisata baturraden. Tentu saja kita pasti Foto-foto. Di sana kita juga berendem air panas alami. Trus Jalan ke air terjun. Setelah puas jalan-jalan dan foto-foto, sekitar jam 10 pagi kita pulang. Kali ini aku yang Nyetir 10 jam non-stop sampai bandung. Beuh.. Rekor baru untukku. Pas dijalan, kemacetan terjadi saat di arah masuk cileunyi macet parah. Akhirnya ambil ke sumedang lewat jatinangor. Dari bandung gantian papi yg nyetir. Aku udah gak kuat. Hahaha.. Kaki gempor juga. Akhirnya kita sampe juga ke rumah jam setengah 1 malam. Alhamdulillah. Waw.. Liburan yang seru dtengah2 kesibukan sehari-hari.

Posted with WordPress for BlackBerry.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s