Memilih Pasangan Hidup

Argh… Terus terang saya agak enggan untuk menulis sebuah tulisan tentang ini. Karena, saya pikir pada awalnya, sebaiknya pemikiran saya tentang hal ini harusnya cukup hanya saya saja yang mengerti.

Tapi saya pikir, zaman sekarang, ada baiknya kalau saya sharing tentang apa yang saya pikirkan selama ini mengenai pasangan hidup. Karena anak muda zaman sekarang, apalagi berada pada usia-usia remaja dan baru saja menjadi lebih dewasa seperti saya.. Hahaha, sedang pusing atau lebih tepatnya resah memikirkan hal ini. Hmm.. Apalagi teman dan sahabat saya yang wanita.. Hehehe.

Anyway, tulisan saya ini sama sekali tidak bermaksud membela ataupun menyindir kalangan tertentu. Semuanya hanya murni sekedar ingin berbagi atas apa yang saya pikirkan selama ini..

Tulisan ini juga menjawab beberapa pertanyaan tentang seperti apa keinginan saya dalam memilih pasangan hidup.. Aiiih.. Hahaha.. Mungkin terkesan agak jadul banget nih orang.. Ya gak papa.. I am proud of me. Its me!

Oke. Supaya lebih terstruktur, Kita mulai dengan pertanyaan 5W1H. Hehe..
Pertanyaan ini saya buat seperti dialog antara anda dan saya.. Dari sini, bisa muncul pertanyaan yang akan saya jawab kemudian.. Oke.. Let’s cekidot..

Apa saat ini kamu sudah memiliki pasangan hidup?
Officially belum. Karena memang saya belum pernah untuk berkomitmen dengan seseorang untuk hidup bersama saya.

Pasangan hidup seperti apa yang kamu inginkan?
Hmm.. Yang jelas harus satu agama dengan saya. Itu nomor satu. Karena sebagai pondasi. Selanjutnya, harus satu visi dengan saya, kalau ngobrol nyambung, chemistry nya dapet… Hehehe. Selebihnya, bisa dikompromikan. Hehe..

Nah, memang visi kamu apa ya?
Visi saya sederhana, cuma mau punya keluarga yang bisa bermanfaat sebanyak-banyaknya bagi keluarga lainnya… Ooh.. So sweet..🙂

Kapan saat yang tepat menurutmu Untuk memilih pasangan hidup?
Saya sih deadlinenya di umur 27 atau 28. Hehe, tapi bisa jadi saya sudah mengikat komitmen sebelum di umur tersebut. So.. Masih sekitar 4 sampai 5 tahun mendatang. Tapi, apapun dapat terjadi bukan? Bisa jadi lebih cepat.. Hehehe

Kenapa kamu tidak pacaran?
Nah ini pertanyaan menarik. Hmm, berikut beberapa alasannya 1)saat ini, saya masih ingin menjaga perasaan dan hati saya. 2)saat ini, saya lebih ingin punya banyak sahabat dekat dibandingkan pacar. Dan menurut saya itu lebih worthed. 3)tanpa pacar menurut saya saat ini masih menjadi pilihan terbaik karena saya lebih bebas dalam segala hal. Karena komitmen saya hanya untuk 1 orang untuk selamanya. Dan jika sudah tiba masanya, saya akan menjaganya dunia akhirat. 4)saat ini mama saya lebih berharga dari pacar. Jadi, saya ingin cinta saya saat ini untuk mama..

Apa yang membuatmu tidak segera memilih pasangan hidup seperti temanmu lainnya?
Sebagai lelaki yang dewasa, (awas jangan muntah bacanya ya..) Memilih dan memutuskan komitmen tentu saja ada konsekuensi logis dibelakangnya. Saya yakin, ada masanya untuk melakukan hal itu. Dan masa itu bukan sekarang.

Apa kamu bisa yakin, tanpa pacaran, kamu bisa memilih pasangan hidup dengan baik?
Bisa dong.. Apalagi kalau dia tadinya sahabat kita.. Hehe.. Yang jelas, saya sangat yakin dengan saya menjaga hati saya, maka pasti Allah akan memberikan yang menjaga hatinya juga.. Lagian, saya lebih percaya mengenali pasangan hidup dari orang-orang terdekatnya. Ya mamanya, papanya, sahabatnya.

Ada pertanyaan lain? Hehehe.. Silahkan kirimkan ke saya.. Kalau bisa saya jawab.. Akan saya jawab.. Hehehe..🙂

Semoga sukses semuanya.. Dalam cita dan cinta..🙂

Posted with WordPress for BlackBerry.

25 thoughts on “Memilih Pasangan Hidup

  1. “Karena anak muda zaman sekarang, apalagi berada pada usia-usia remaja dan baru saja menjadi lebih dewasa seperti saya.. Hahaha, sedang pusing atau lebih tepatnya resah memikirkan hal ini. Hmm.. Apalagi teman dan sahabat saya yang wanita.. Hehehe.”

    Tidak untuk saya Galih…hehe;p

    Btw, saya sangat setuju dengan pola pikir Galih. Pada dasarnya laki-laki yang akan jadi tulang punggung keluarganya kelak, so harus dipersiapkan segala sesuatunya.

    Tapi…hanya saran saja, tetap buka hati untuk siapapun yang memang Galih rasa cukup dpt chemistrynya. Rasa itu kan juga salah satu anugerah yang memang tiba-tiba aja dateng. Jadi tetap nikmati walau tanpa “status pacaran”. Cinta juga butuh pengorbanan dan perjuangan lhoo..hehe;p

    Galih pasti mendapatkan pasangan yang sesuai dengan “pribadi Galih” dan yang seimbang dalam hal apapun dan mampu mencintai mamah Galih seperti Galih mencintai mamah Galih. Amin
    Gudlak^^

    • setuju sama dian…🙂
      thank you ya…

      anyway..saya masih tetap menikmatinya kok..
      pada saatnya nanti akan saya korbankan dan perjuangkan demi mendapatkan cintanya… hehehehe….

      semangat untuk meraih cita dan cinta…🙂

  2. assalamualaikum,,,
    pa kbr kak???

    wah ternyata itu toh alasannya hehe…
    yakin aja semua nya pasti ada pasangannya insyaAllah…
    kak galih kan baik, insyaAllah dapet yg baik jugaa
    amiiiin…

    Semangadh ya kak ^^

    • baik… sangat baik…
      dinda pa kabar?

      amin…mudah2an doanya juga balik lagi ke kamu…
      mendapatkan yang terbaik..amin..
      terima kasih ya… 🙂

  3. Tetep yah Galih gak mau kalah..hehe;p
    Memang ada waktunya untuk berkorban dan memperjuangkan cintanya, itu memang tugas laki-laki dan perempuan hanya dapat menunggu.hehe^^

    Sukses dalam CINTA dan CITA, Galih Nugroho^^

    Like ur post!=)

  4. overall i agree with your idea…

    but…..tidak utuk saya gal… dalam hal usia untuk menikah

    alhamdulilla saya lebih memilih dan menyelesaikan kegundahan masa remaja/dewasa yang amat menghalangi saya untuk maju. yaitu dengan segera menikah. dengan labil masih mahasiswa dan menjabat sebagai wapresma ipb, saya memberanikan diri untuk menikah.
    “bahkan pertanyaan yang sangat berat untuk dijawab” istrimu mau dikasih makan apa??? dari mana???”

    alhamdulillah, dengan kerja keras dan keyakinan atas keberkahan Allah, saya bisa melwatinya semua.

    Alhamdulillah saya lulu dengan tepat waktu hanya dengan 8 semester, walau wisuda di semester 9. sekarang sudah bekerja di R n D PT Dover Chemical sekaligus owner DeBo Sejahtera.
    istri sudah lulus dan mulai mengajar di SD dan SMP IT Bina Insani…. alhamdulillah

    Maha Suci Allah yang memebrikan rizki lebih pada orang yang sudah berkeluarga…

    kok jadi curhat ya…. tak apalah sekalian share ya gal…

    btw, dapet kabar kiamat sudah dekat euy….he3x

    • hahaha…bisa aja ente wo…
      sip lah…

      memang kalau rezeki sih sebenernya udah mampu…hehehehe…. tapi jalan hidup tiap orang beda-beda ya wo… yang jelas selalu bersyukur dengan apa yang didapatkan..

      mudah2an tulisan ini dan comment ente bisa jadi penenang bagi pertanyaan2 yang sering dilontarkan ke kita…

      hidup sukses dunia akhirat dan bermanfaat bagi sebanyak mungkin orang…
      selamat menempuh bahtera rumah tangga wo…
      sukses selalu…

  5. assalamu’alaikum.. kak galih.. mumpung postingannya agak nyambung, ikutan ini yuk, jadi penulis tamu.. =D plus sekalian jadi sponsor juga boleh, supaya hadiahnya bisa nambah.. hehe, becanda..

    http://azkamadihah.wordpress.com/2010/09/06/lomba-surat-untukmu-nak-dari-calon-ibumuayahmu/

    rencananya mau dibikinin jadi buku.. udah ada juga beberapa penulis tamu yang mau ikutan bantu nulis n ntar dimasukin ke buku.. nah, kakak juga ikut atuh yuuuk.. =) =) hatur nuhun..

    • yup..oke.. aku mau ikutan…
      salah satu cita2ku…pengen nulis buku bakal kesampean nih.. hehehe
      makasih ya azka…🙂

  6. alhamdulillah.. makasih ya, kak.. Allah yazikal khair..🙂

    iya, katanya emang harus “pecah telor” dulu kak.. sekali udah pernah bikin buku, insya Allah ke depannya lebih mudah.. kalo ada orang-orang yang kakak kenal n bisa direkomendasikan untuk ikut nulis juga, boleh banget tuh.. hehe..

    btw, terkait postingan, kalo dalam tulisan pamanku untuk istrinya waktu ulang tahun pernikahan mereka.. istilahnya bukan pasangan hidup, kak.. tapi pasangan mati.. jadi menjadikan khusnul khatimah sebagai tujuan awal kebersamaan mereka.. jadi mudah-mudahan kita dianugerahi pasangan hidup-mati yang terbaik dunia akhirat, ya..🙂

    • 😀 yup … terima kasih azka…

      btw, pasangan mati…
      hmmm… ya juga sih.. tapi serem ah dengernya… hehehe….

      thank you ya🙂

  7. saya anak smansa depok angk.32
    truzzz.. ngeliat kau di blognya ka Ary Sandhiko

    mau nanya…
    Kalau kita pengen punya temen deket bgt-bgt-bgt. Tandanya apa tuh???

    • yup..saya juga alumni smansa.. angkatan 2005

      kalau pengen deket banget… tandanya hmm… mungkin cinta… tapi bisa juga hanya nafsu semata… saran saya berhati2lah dengan perasaan…

  8. hahaha…
    ga kerasa ternyata usia sudah berkepala 2…
    dan pokok pembahasan seputar pasangan hidup…
    di reuni skul, dunia maya juga…xixixi…
    smgt kak galih!!! pasti ada waktunya…
    enjoy ur single time…\^o^/

  9. Wakakakakak…:)))

    Galih…Galih…Wordpress lw lebih lumayan rame. Baru tahu lw hobi nulis lagi di sini. Biasanya seputar Organisasi skr beda yah…Kocak-kocak!

    Sang Galih yang Teteeeeeeeeeeeep “NARSIS”. Goodluck and Success Brother! (^^,)V

    • Ya… Emang bener.. Skarang ak nge-blognya di wordpress.. Yg multiply dah ak tinggalin.. Hehe

      Narsis? Hehe ya gak papa lah.. Aku kan ngikut sama kamu… Hehehehe.. Thankyou ya dina… Sering2 maen ke sini.. Btw km nulis d blog jg? Msh di multiply kah? Ntar aku link back..

      Sukses trus ya sis.. 🙂

  10. errr.. nice post bro..
    hahah, first time I read ur blog about relationship?? wow.. what a topic ya!
    wkwkwkwk

    I like it..hahhaha..
    gue juga masi jomblo..
    single but my heart already taken wkwkwkwk

    • Thank you fen🙂 hehehe
      Yup its my 1st post about relationship..
      Wkwkwk..

      Btw.. Your heart already taken? Uuuu… Goodluck bro.. wish your heart gonna put in the trulllly deepllly another heart with fullly love.. (Apasih ^^ ) hehe

  11. curhat gal? ahaha. kalo boleh punya ‘impian’ kayak galih, someday pasangan gue adlh dia yg mengerti perannya dan memposisikan dirinya sejajar dgn istrinya walaupun dia kepala keluarga. wajib buat gue bikin perjanjian pra nikah, pokoknya jangan sampe nasib gue kayak indonesia zaman dijajah belanda (jadi ikutan curhat)

  12. Asw. Gal,,,kaifa haluk??

    Dah lama gak ketemu ama galih,,ketemu2 di blognya (gak sengaja baca…coz judulnya menarik…),,,,

    Setuju sama pola pikir lw lih,,, semoga di tiba saatnya nanti bisa dapet psangan yang sholehah dan tentunya dapat menjadikan suasana keluarga yang nyaman sehingga selamat dunia dan akhirat…..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s